Jualan Hijau: Knowledge Society?

Ilustrasi: pgimgs.com

#YusmarYusuf

Hijau jadi jualan. Jadi tagline, jadi jargon, jadi cogan. Hijau tak lagi merujuk pada warna. Hijau sudah menjadi “trend” yang dialamatkan kepada segala perilaku yang serba “ramah lingkungan”. Namun, kata ini (hijau, dengan “h” kecil) seakan mengalami peringkusan dan pemenjaraan makna. Dia hanya sekedar tempelan plastik pembungkus sebuah produk.

Penghias papan nama sebuah koorporasi yang sudah nyata-nyata bertindak di luar tabiat hijau. Penganiayaan makna kata hijau, juga berlangsung dalam semua produk, sampai ke pusat-pusat layanan publik; terminal, rumah sakit, pelabuhan, kantor pemerintah, sekolah, kampus. Paling lucu, ada sebuah masjid yang menempelkan jargon hijau. Kita bertanya; kurang apa lagi masjid atau rumah ibadah? Pembawaan jamaah rumah ibadah  yang takarub,  saleh dari relung terdalam, bukankah ini sudah lebih dari hijau? Tapi, karena dia hanya merek dagang dan jualan, dia vakum makna.

Gerakan pro lingkungan oleh arsitek muda, desainer muda, mulai menjamur di kota-kota gemeretap. Seakan telah menjadi gaya hidup. Mereka nadi yang menjanjikan kepada masa depan bumi; bahwa bumi, terutama ligkungan tempat kita berdiam, hanya bisa diselamatkan melalui cinta, kasih, menyatu dengannya.

Maka alamilah, jangan berwacana. Kaum muda perkotaan yang terdidik di lembaga-lembaga pendidikan yang bagus di Jawa atau luar negeri, telah membenih tunas muda belia untuk masa depan yang lebih hanif, masa depan yang menerima segala ihwal dan perbedaan sebagai yang terberikan. Maka alamilah. Jangan berwacana lagi. Sebab, betapa banyak koorporasi yang bergerak di bidang hutan dan kehutanan, di satu sisi, wajah mereka riang ria dengan jargon konservasi (hijau), namun di balik itu, sebenarnya tak lebih dari upaya menutup bopeng sesungguhnya sebagai koorporasi perusak lingkungan.

Jualan hijau itu, bisa efektif dilakukan oleh rakyat jelata, semacam clash action; boikot segala produk yang dihasilkan oleh perusahaan perusak lingkungan. Ini dilakukan oleh komunitas Eropa dan baru-baru ini diikuti oleh Singapura. Cara ini, ternyata efektif untuk menekan brutalisme lingkungan yang menjadi biotop hidup bersama masyarakat manusia.

Kita adalah sekumpulan migran yang tersesat. Hanya diberi hak tumpangan bernama “surga bumi”. Bukan milik sejati. Dia hanyalah halte bersama tempat kita menanti kenderaan besar untuk melanjutkan perjalanan nan jauh ke dunia sana.

Jalan cinta, jalur penghayat oleh pelaku tasawuf dan tariqat yang berkembang molek di negeri ini, di sepanjang sungai-sungai besar, di punggung gunung, sepanjang lereng dan lembah, sebenarnya adalah “gerakan hijau” sejati, yang dijulang oleh para penghayat spiritualisme. Jalur ini amat dekat dengan alam, hutan, sungai,  tebing dan segala fauna yang hidup bersamanya.

Akal spiritualisme jalan cinta ini amat tergantung pada air dan kualitas air. Kenapa air? Air adalah alat utama untuk “bersuci” (thaharah). Bersuci  adalah bekal  vital seorang penghayat untuk menghadap Sang Khalik. Bersuci adalah syarat mutlak bagi seorang pencinta. Bersuci simbolik dengan air secara simbolis itu, sebenarnya adalah pensucian hati untuk berhadap-hadap secara partnership (mitra sekaligus matra) dengan alam, lingkungan, laut, sungai, gunung,  menghadap Sang Khalik. Orang-orang yang suci hatilah  dengan khusyuk bisa berdepan dan berdialog dengan sesuatu Nan Kudus, Nan Tinggi dan Nan Luhur. Bagaimana air yang berkualitas untuk sebuah thaharah? Bersusci? Jawabannya: jaga dan pelihara kualitas hutan yang menjadi stilator air-air sungai di lingkungan hutan lebat tropis itu.

Di sini tak perlu cogan hijau. Bagi mereka, hijau telah didarafkan dengan “H” besar. Bukan “h” kecil lagi. Air yang mati, air yang tak bergerak, berkecenderungan menjadi air musta’mal (tak layak untuk bersuci). Semua energi dan daya oleh para pelaku jalan tasawuf dikumpulkan menjadi kekuatan besar untuk menjaga lingkungan penghasil air bersuci. Maka, jangan aneh, gerakan anak-anak muda dengan gaya “tasawuf perkotaan” begitu marak di kota-kota, melalui ikhtiar bina mulia situs-situs tua peninggalan cagar budaya dengan cogan; Kunjungi, Lindungi dan Lestarikan.

Apalah susahnya mengunjungi suatu tempat, kemudian dengan maksud melindungi dan melestarikan sesuatu yang telah ada di depan mata dan tercatat dalam ingatan sejarah kolektif. Lalu kenapa harus menghancur dan memusnah yang telah wujud sebelum kita ada?

Kita hanya memiliki satu harapan kepada anak-anak muda, remaja dan kanak-kanak yang tengah menjalani masa persemaian dan pembenihan nilai dan perilaku yang cinta lingkungan. Mungkin, kita harus membayar mahal untuk memperoleh satu generasi yang memiliki kesadaran tinggi tentang lingkungan.

Lewat momentum serbuan asap dan pembakaran lahan oleh koorporasi yang selama ini berbungkus perilaku mengusung secara bentuk cagar lingkungan, cagar hutan tropis: semua itu tak lebih dari upaya “musang berbulu ayam”. Cara   menjinakkan hambatan eksternalitas, demi memanjakan perilaku liar dan “jalang”  terhadap pencerobohan lingkungan yang tiada henti.

Kita hanya bisa berharap pada satu generasi yang tersisa oleh serbukan asap selama beberapa tahun, agar terbentuk sebuah kesadaran untuk melawan apa pun bentuk, modus, modul, jualan dan cara sebuah koorporasi atau sejumlah koorporasi yang mengusung hijau sebagai jualan hampa. Rakyat bisa menentukan pilihan dan keputusannya; boikot segala produk yang mendaku-daku diri sebagai produk hijau itu!